About Me

'Arwah kata dia takut, sempat minta maaf dengan saya' - Ibu


Banting: Selepas tiga minggu anaknya 'ditidurkan' akibat menghidap tibi, Azrinatul Abdul Rahman sama sekali tidak menyangka anaknya itu berdepan ujian sekali lagi apabila disahkan dijangkiti Covid-19.

Mengakui malang tidak berbau, Azrinatul akhirnya reda apabila anak tunggalnya itu, Nurul Atikah Kushaimi, 19, akhirnya pergi jua menghadap Ilahi, kira-kira 2 pagi, semalam.

Nurul Atikah Kushaimi menghembuskan nafas terakhir di Hospital Banting, di sini, berikutan jangkitan Covid-19 yang sudah memasuki kategori empat.

Azrinatul berkata, anaknya itu dimasukkan ke hospital 12 Jun lalu akibat penyakit tibi berikutan jangkitan kuman pada paru-paru dan terpaksa 'ditidurkan' selama tiga minggu di Unit Rawatan Rapi (ICU).


Bagaimanapun, katanya, selepas sedar dan semakin beransur pulih, malang menimpa arwah anaknya itu apabila disahkan positif Covid-19 Rabu lalu kerana ada pesakit di hospital berkenaan dijangkiti virus itu.

Lebih malang lagi, dia juga disahkan positif Covid-19 keesokannya dan tidak sempat menatap wajah anaknya itu buat kali terakhir.

"Sepanjang arwah di hospital sebelum disahkan positif Covid-19, saya sentiasa berada di sampingnya, menjaga apa saja keperluannya.

"Sehinggalah arwah terpaksa dipindahkan ke wad pesakit Covid-19 kategori tiga dan empat, segala-galanya berubah kembali.

"Sedih mengenangkan apa yang berlaku, namun saya reda semua ini sebagai ketetapan takdir," katanya ketika dihubungi, hari ini.

Menceritakan detik akhir bersama anaknya yang juga anggota Angkatan Pertahanan Awam (APM) itu, Azrinatul berkata, selepas disahkan positif Covid-19, arwah sugul serta tidak lalu makan meskipun dibawakan makanan yang dimintanya.

Menurutnya, kali terakhir dia melihat arwah anaknya itu Khamis lalu untuk menghantar makanan dan bertanyakan khabar menerusi WhatsApp walaupun tidak dapat bercakap secara bersemuka.

Katanya, selepas dia juga disahkan positif Covid-19, suaminya, Kushaimi Abdul Halim, 50, menggantikan tempatnya menghantar makanan kepada arwah, namun ketika itu keadaan anaknya sudah semakin lemah.

"Arwah sentiasa bertanya (berhubung melalui telefon) bila saya nak datang melawat dia di hospital. Arwah kata dia takut dan sempat meminta maaf dengan saya.

"Sebagai ibu, saya berusaha sedapkan hati arwah, beritahu yang dia akan sembuh dan nanti akan pulang ke rumah.

"Kehilangan arwah cukup besar buat kami sekeluarga kerana dia anak tunggal, apa pun saya terima ini sebagai ketentuan Allah SWT," katanya.

Ketika menceritakan keperibadian arwah Nurul Atikah, Azlinatul tidak dapat menahan sebak memikirkan anaknya jarang jatuh sakit serta personalitinya yang ceria dan suka bergurau.

Dia yang kini menjalani kuarantin di rumah berkata, arwah sangat menggemari aktiviti lasak yang mendorongnya menyertai pasukan APM di Putrajaya.

"Ketika mula-mula diterima menyertai APM, arwah sangat gembira dan bersemangat dalam menjalankan tugasnya.

"Alhamdulillah... pegawai dan rakan arwah di APM banyak membantu kami menguruskan pengebumian jenazah arwah semalam. Kami sekeluarga sangat hargai," katanya.

- HMetro 

LAZADA 11.11

LAZADA 11.11

50% Diskaun Bagi Barangan Pakaian

Nikmati potongan harga 50% bagi barangan pakaian dan nikmati potongan RM 15 percuma bagi pembelian pertama anda!